Mengenali Emosi

Sepekan terakhir aku mengikuti training Disiplin Positif (DP) yang diadakan sekolahnya Sofie (insya Allah) yaitu Peacesantren Welas Asih (PWA). Nah, materi hari ini membahas tentang Prinsip DP ke-6 yaitu MENGENDALIKAN DIRI bukan mengendalikan orang lain. Untuk bisa mengendalikan diri, kita mesti mengenali emosi kita sendiri. Saat kita mampu mengenali emosi seharusnya kita mampu mengendalikannya.

Membahas tentang emosi, aku jadi teringat film anak-anak yang sering banget ditonton Lili saat usia 2-5 tahun yaitu Daniel Tiger’s Neighborhood. Film ini sangat bagus untuk mengajarkan anak-anak mengenali dan menyikapi emosinya. Topik ini juga menjadi PELAJARAN DASAR dan WAJIB yang diajarkan di Pre-K/ Pre Kindergarden (semacam PAUD di Indonesia).

Lalu bagaimana mengenalkan emosi dan cara menyikapinya pada ANAK usia 3-4 tahun? Ternyata tidak susah lho.

Caranya, dengan memberi nama pada emosi tersebut, memahami dan mengatasinya. Ini contohnya, dalam episode Daniel Feels Sad ada theme song-nya:

“It’s okay to feel sad sometimes, little by little you’ll feel better again!” (Nggak apa-apa kalau sesekali merasa sedih, nanti sedikit demi sedikit kamu akan merasa lebih baik).

lalu ada pesan juga yang disampaikan melalui lagu:

“Asking a question about what happens, it may help!”¬† (Menanyakan mengenai apa yang sedang terjadi, itu mungkin membantu).

Ceritanya ikannya Daniel mati. Dia awalnya belum tahu apa arti ‘mati’. Ayahnya¬† menjelaskan kalau mati itu artinya ‘tidak bernafas’. Lalu Daniel tanya lagi, “Bisa nggak nanti dia bangun dan main lagi?” Ayahnya menjawab, “tidak bisa.” Terus Daniel menangis. Itu yang disebut sad atau sedih.

Lalu bagaimana cara mengatasi rasa sedih? Di episode ini Daniel mengatasi rasa sedihnya dengan menggambar ikan untuk mengenang ikannya yang mati.

Sederhana, kan? Tapi ini bagus sekali untuk dipraktekkan ke anak. Lili karena sudah terlatih di sekolah dan sering menonton Daniel Tiger’s jadi dia sudah biasa melakukan hal ini. Setiap kali dia sedih, dia akan menyampaikan kalau sedang sedih lalu dia melakukan sesuatu. Seeprti saat bangun tidur beberapa hari yang lalu dan kucingnya tidak ada di garasi depan. Dia merasa sedih lalu dia menggambar kucingnya dan memajangnya agar kalau dia kangen, dia bisa lihat gambar kucingnya tersebut. Demikian juga saat dia sedih tidak bisa mengunjungi sepupunya di Banyuwangi karena virus corona, dia lalu membuat kartu bergambar dia dan sepupunya sedang main bersama, disertai tulisan “I miss you.”

Episode mengenai Daniel “Gets Mad” juga menarik. Lagunya begini:

“When you feel so mad that you want to roar, take a deep breath, and count to four. 1..2..3..4…”

(Saat kamu sangat marah dan ingin berteriak, tarik nafas dalam-dalam dan hitung 1..2..3..4..)

Setelah itu pikirkan untuk melakukan sesuatu sebagai gantinya.

Dalam episode ini Daniel dan Pince Wednesday ingin main ke pantai tapi tiba-tiba hujan jadi mereka tidak bisa main. Awalnya Daniel sangat marah, lalu setelah mendengar nasehat ibunya, dia lalu menarik nafas dalam-dalam dan menghitung 1-4. Setelah itu dia merasa mendingan tapi masih sedikit marah. Lalu ibunya meminta dia berpikir untuk melakukan sesuatu sebagai gantinya. Mereka memutuskan bermain pasir di dalam rumah.

Selain itu masih ada episode-episode lain mengenai emosi seperti rasa frustated (frustasi), jealous (cemburu), scar (takut), left-out (tersisih) dsb.

 

Selain mengajarkan anak mengenali emosinya, ada pesan-pesan lain yang disampaikan melalui film ini. Misalnya,

“When something seems bad, turn it around, and find something good.”(Kalau kamu menemui sesuatu yang buruk, pikirkan bagaimana mengubahnya jadi sesuatu yang baik)

“Use the words” yang artinya gunakan kata-kata atau bahasa singkatnya, “Ngomong, dong! Karena kalau hanya teriak, nangis, marah, ayah/ibu/kakak/teman/ibu guru tidak bisa membantumu!” kurang lebih begitu.

AKu pikir pesan-pesan itu tidak hanya untuk anak-anak usia PAUD karena banyak banget orang dewasa di sekitar kita yang tidak mampu mengenali, memahami dan mengartikulasikan emosi secara tepat. Kita tidak diajari untuk itu. Umumnya kita hanya diminta untuk patuh, nurut, nggak membantah orangtua. Kalau ada rasa sedih, kesal, kecewa kita diminta menahan, jangan diluapkan tapi juga tidak diselesaikan. Jadi tidak heran kalau banyak orang dewasa yang tidak mampu mengendalikan emosinya. Ini menyedihkan sekali.

Hampir mustahil menjadi disiplin tanpa kemampuan mengendalikan emosi. Karena disiplin butuh kemampuan untuk menundukkan diri sendiri. Dan itu hanya bisa dicapai ketika kita paham emosi-emosi apa yang melingkupi kita dan bagaimana mengatasinya.

Jadi, ayo kenali emosi kita masing-masing!