Thanksgiving Day

Hari ini, Kamis 28 Nov 2020 adalah Thanksgiving Day di Amerika Serikat. Pada hari ini keluarga-keluarga di sana akan berkumpul, makan dan menghabiskan waktu bersama. Hidangan yang wajib ada saat hari Thanksgiving adalah kalkun panggang, kentang tumbuk, roti, saus cranberi, buncis rebus dan kue pie labu.

Filosofi dari Thanksgiving Day adalah ungkapan syukur dari hasil panen yang baik dan melimpah. Ini berakar dari sejarah Thanksgiving Day pertama pada 26 November 1621 (tentu waktu itu belum disebut sebagai Hari Thanksgiving). Ceritanya pada waktu itu sekelompok orang dari Plymount, Inggris melakukan perjalanan panjang menggunakan kapal laut Mayflower menuju sebuah tanah harapan. Sekelompok orang ini -biasa disebut the Pilgrims- (kalau dalam bahasa Indonesia diartikan sebagai haji) namun lebih tepatnya merujuk pada orang-orang yang melakukan perjalanan menuju ‘tanah suci’. Tanah suci yang dimaksud dalam konteks ini adalah tempat dimana mereka bisa menjalankan agama mereka. Rupanya di tempat tinggal sebelumnya, mereka mengalami kesulitan dalam menjalankan ibadah sesuai kepercayaan mereka.

Pada tahun 1620 sekelompok Pilgrims ini melintasi Massachusset Bay dan memutuskan untuk bermukim. Dengan bantuan seorang Indian bernama Squanto mereka belajar menanam jagung, memerah getah pohon maple untuk membuat sirup, menangkap ikan dan mengenali tanaman beracun. Squanto bisa berbahasa Inggris karena dia pernah diculik dan dijadikan budak lalu dibawa ke London oleh orang Inggris. Squanto juga membantu para Pilgrims membangun aliansi dengan the Wampanoag, suku Indian di pulau tersebut.

November 1621 merupakan hari panen jagung pertama di pemukiman the Pilgrims. Tidak tergambar rasa sukacita mereka setelah sekian lama merasakan kesulitan hidup. Bayangkan selama mereka berlayar dari Inggris ke benua Amerika, separuh dari awak kapal meninggal karena tak mampu melawan musim dingin dan berbagai kesulitan lain. Saat awal mendarat, mereka lemah, tidak punya cukup makanan, banyak yang sakit karena tanaman beracun serta tertular penyakit. Makanya saat mereka berhasil bertanam dan menikmati panen perdana tak terkira rasa bahagianya.

Pimpinan kelompok Pilgrims tersebut, Governor William Bradford memutuskan menggelar pesta dengan mengundang suku Wampanoag. Hidangan yang disuguhkan adalah daging rusa, daging unggas, jagung dan aneka buah. Pesta berlangsung selama tiga hari. Tahun 1863, presiden Amerika Serikat ke-16 menjadikan Thanksgiving Day sebagai hari libur nasional yang dirayakan setiap tahun pada hari minggu keempat bulan November.

Lalu apa yang kami sekeluarga lakukan pada hari Thanksgiving Day saat masih tinggal di Amerika?

Kami biasanya mengikuti pesta Thanksgiving Day yang diadakan organisasi Global Student Friendship. Acara yang dihadiri oleh keluarga Amerika dan mahasiswa internasional itu dikemas seperti dinner party. Ada meja-meja bundar dengan sejumlah kursi di sekelilingnya. Peserta yang hadir memakai baju formal atau pakaian khas dari negara masing-masing. Di pintu masuk ada petugas yang kemudian mengantarkan kami ke meja masing-masing. Di awal acara dijelaskan sejarah Thanksgiving dilanjutkan dengan menikmati aneka hidangan khas Thanksgiving. Lalu peserta bisa menikmati aneka hiburan. Anak-anak berada di ruangan lain untuk membuat aneka kerajinan dan bermain. Di akhir acara ada pembagian hadiah dan pemilihan the best outfit atau peserta dengan baju paling menarik. Mas Sigit pernah sekali mendapat hadiah saat memakai baju beskap komplit.

Selain datang ke acara tersebut terkadang kami menghadiri undangan makan-makan bersama teman-teman komunitas Indonesia. Biasanya acara digelar di salah satu rumah teman Indonesia. Makanan yang disajikan tentu hidangan khas Indonesia dengan tetap menyuguhkan daging kalkun.

Di awal bulan November toko-toko sudah memajang pernak pernik Thanksgiving. Persediaan ayam kalkun meningkat. Labu, kentang, buncis dan kaleng-kaleng cranberi dipajang dengan menyolok. Tulisan bertema thanksgiving terpajang di pelbagai tempat.

Sekolah-sekolah juga memasukkan topik thanksgiving dalam proses pembelajaran. Suatu ketika Sofie pernah pulang dengan membawa selembar kertas berisi daftar hal-hal yang dia syukuri. Di sekolahnya Lili saat Pre-K (pre kindergarden atau semacam playgroup di Indonesia) mengadakan acara khusus dengan mengundang orangtua hadir di kelas. Di dalam kelas diatur sedemikian rupa sehingga ada semacam area panggung di depan. Anak-anak berbaris rapi menyanyikan lagu “Thanksgiving is coming” serta tarian jenaka “Halo Mr Turkey How Are You?”

Salah satu video Elmo yang sering ditonton anak-anak menampilkan tema Thanksgiving. Di video tersebut sekelompok anak ditanya apa hal-hal yang mereka syukuri.

Hal yang paling kusukai dari perayaan Thanksgiving adalah kita diingatkan untuk mengingat hal-hal yang harus kita syukuri. Tentunya ada banyak hal yang kita syukuri, yang mungkin jika ditulis daftarnya tidak akan cukup. Dan seringkali kesyukuran kita itu terbatas pada hal-hal material, yang terlihat dan terukur, misalnya rumah, mobil, uang, makanan, orangtua, suami, istri, adik, kakak. Meskipun tidak ada yang salah dengan hal itu, namun ada baiknya kita melongok lebih dalam dan mencoba menemukan hal-hal yang sebetulnya berharga dan perlu kita syukuri. Apa yang kamu temukan? Buatku: Syukur diberi indera yang lengkap dan berfungsi dengan baik, memiliki keluarga dan sahabat baik, diberi kemampuan berpikir dan membedakan baik/buruk, diberi kemampuan menulis, dan kebebasan memilih aktivitas yang kusukai

Jadi, apa hal yang paling kamu syukuri?

Ke Puncak Telomoyo pake Jip

Di masa pandemi korona seperti sekarang, mesti pinter-pinter milih tempat wisata. Aku biasanya memilih tempat wisata outdoor, lokasinya luas, tidak terlalu banyak orang dan minim interaksi dengan pengunjung lain. Berkunjung ke Gunung Telomoyo, Magelang, Jawa Tengah, memenuhi kriteria ini.

Lokasinya mudah dicari, tinggal ketik ‘Gunung Telomoyo’ di GPS dan ikuti petunjuk yang ada di sana, kita akan sampai di parkiran wisata. Saat keluar dari mobil, seorang laki-laki menghampiri kami dan menyodorkan pamflet berisi informasi harga paket menyewa jip ke puncak gunung Telomoyo. Tertera 3 pilihan paket, Paket siang antara jam 9 pagi sampai pukul 15.00 WIB Rp 350 ribu, paket sunset Rp 550 ribu dan paket sunrise Rp 750 ribu. Kami datang saat siang hari, otomatis pilih paket pertama.

Kami pun membayar Rp 350 ribu untuk sewa jip dan Rp 20 ribu untuk tiket masuk 2 orang dewasa. Lalu naik jip yang kapasitasnya 4 dewasa dan pas untuk kami sekeluarga (ayah ibu dan 3 anak). Mulailah perjalanan yang menyenangkan, melewati area pertanian, hutan pinus dan pohon-pohon lain yang aku tidak tahu namanya. Kadang jalannya jelek jadi jip berguncang-guncang, kadang mulus. Di tiap belokan pak supir akan membunyikan klakson untuk memberi tahu kendaraan dari arah yang berlawanan.

Di sepanjang perjalanan kami mengobrol tentang pemandangan yang kami lihat. Lili berkomentar mengenai udara pegunungan yang dingin. Kami membahas telinga yang terasa tersumbat saat berada di ketinggian.  Juga saling menduga jenis-jenis hewan berdasar suara yang kami dengar. Sesekali kami berfoto, baik di dalam jip maupun saat berhenti di lokasi dengan pemandangan bagus.

Setelah kurang lebih 30 menit perjalanan sampailah kami di puncak. Sayang sekali pas berkabut. Pemandangan tidak jelas. Jalanan dan pemandangan sekitar memutih. Udara terasa dingin dan lembab.

Kami mampir di sebuah kedai dan pesan pop mie. Saat anaka-anak menunggu makanan, aku inisiatif jalan-jalan sendiri. Ada sebuah tanjakan dengan tangga menuju sebuah pemancar yang dikelilingi pagar terkunci.

Sampai di tangga paling atas, terlihat jalan tanah memutar ke arah samping pemancar. Aku pun memberanikan diri menapaki jalan tanah tersebut sambil berpegangan di pagar pamancar. Kita mesti ekstra hati-hati karena tidak ada pengaman di sekitar jalan tanah yang dikelilingi lereng curam tersebut. Tidak terlihat seorang pun di sekitar. Sempat terlintas di benakku, kalau sampai terpeleset lalu jatuh ke lereng, tidak akan ada orang yang tahu dan pasti butuh waktu lama untuk mendapatkan pertolongan.

Jalanan tanah, sempit, dikelilingi lereng curam yang ditumbuhi aneka tanaman itu mengingatkanku akan jalan-jalan setapak yang biasa kutapaki saat masih sering mendaki. Sayang pemandangan sekitar dipenuhi kabut. Pasti akan tampak indah saat cuaca cerah.

Setelah istirahat sebentar, duduk di batu sambil menikmati suasana dan mengambil beberapa foto aku kembali ke kedai menemui mas Sigit dan anak-anak. Tampak 2 pengunjung lain baru datang dan tengah menikmati kopi. Kami sekeluarga lalu menikmati mie dan beberapa camilan yang kami  bawa dari rumah.

Lili dan Ihsan asyik bermain, Sofie menikmati mie dan kami mengisi waktu dengan mengobrol. Terkesan rugi, naik ke puncak gunung hanya untuk makan mie dan duduk-duduk. Tapi entah mengapa, aku menikmati sekali kesempatan tersebut.

Jika dibandingkan dengan perjalanan kami ke Bromo tahun lalu, mengunjungi Telomoyo terasa lebih berkesan. Mungkin karena anak-anak sedang bersemangat dan mereka juga menikmati suasana. Sementara saat ke Bromo, anak-anak mengantuk dan rewel karena ‘dipaksa’ mengikuti jadwal kami orang dewasa yang ingin melihat matahari terbit dari ketinggian. Karena tidak menikmati suasana, kemungkinan besar mereka juga tidak ingat kalau sudah pernah menaiki Bromo.

Saat di puncak Telomoyo, pemandangan memang tidak terlihat karena dipenuhi kabut. Tapi anak-anak terlihat menikmati perjalanan. Mereka merasakan mengendarai mobil di jalanan yang berliku. Mereka melihat aneka pohon dan tanaman di gunung. Mereka menghirup udara segar, melihat kabut  dan awan yang terasa begitu rendah. Mereka mendengar kicauan burung dan suara serangga. Mereka menikmati mie panas, yang pasti terasa lebih lezat dibanding saat menyeduh makanan yang sama di rumah. Mereka duduk di kedai yang terbuat dari bambu, merasakan semilir angin pegunungan yang dingin dan menikmati waktu bersama keluarga.

Jika kurenungkan lagi, hal-hal kecil dalam hidup seperti ini yang justru lebih berharga. Sekadar makan mie di puncak gunung, ngobrol ngalor ngidul dengan mas Sigit, melihat Lili dan Ihsan bercanda, membuat hati terasa penuh. Dan untuk membuat anak-anak senang tidak melulu harus dengan mainan mahal atau liburan mewah.

Tahu nggak? Lili dan Ihsan tertawa-tawa hanya karena makan kuaci bunga matahari! Lili mengupas kuaci buat Ihsan, lalu dia meminta Ihsan mendongak sambil membuka mulut. Kemudian Lili menjatuhkan kuaci ke mulut Ihsan. Tiap kali kuacinya jatuh ke lantai, baik Lili dan Ihsan terbahak. Lalu mereka akan memulai lagi proses dari awal. Lili mengupas kuaci, ihsan mengambil posisi, Lili menjatuhkan kuaci ke mulut Ihsan, tapi terlewat, kuaci jatuh ke lantai dan mereka tertawa-tawa lagi. Begitu sederhana!

Saat kami memutuskan turun, kabut masih memenuhi puncak. Udara makin dingin dan mendung mulai tebal. Awalnya jendela jok belakang jip dibuka, baru 5 menit perjalanan pak supir menawarkan menutup jendela karena rintik hujan mulai terasa. Tepat setelah kami melanjutkan perjalanan usai menutup jendela mobil, hujan turun deras sekali. Ihsan minta dipeluk, Lili yang kali ini duduk depan bersama ayah, juga merapatkan diri. Pengalaman baru kembali dirasakan anak-anak. Menuruni lereng gunung sambil mengendarai jip, di tengah hujan deras dan sesekali petir menggelegar. Jalanan basah dan pemandangan tertutup kabut. Kami melewati banyak warung yang dipenuhi pengunjung bermotor yang berteduh. Tidak berapa lama Ihsan, Lili dan ayah tertidur. Sofie masih mencari posisi yang enak untuk tidur sementara aku masih menikmati suasana. Bagaimana bisa suasana yang seakan tidak menguntungkan ini malah terasa sempurna?

Kering Kentang

Bahan:

1 kg kentang (kupas dan potong korek api)

150 gr kacang tanah kupas

3/4 butir jeruk nipis, ambil airnya

70 ml santan

100 gr gula pasir

2 sdt garam ato secukupnya

2 lembar daun salam

Bumbu halus (blender semua bumbu bersama santan)

3 buah cabe merah

5 siung bawang putih

4 cm lengkuas

¼ sdt terasi (optional)

Cara:

  1. Kentang: potong2, iris tipis (pake serutan), cuci 3-4 kali sampe gak keruh lagi, lalu rendam air dingin. Goreng dalam minyak banyak sampe kering kuning keemasan, tiriskan dan angin2kan sampe dingin, masukin toples. Campur kentang dan kacang goreng, aduk merata, sisihkan.
  2. Panasin teflon/wajan, masukkan bumbu halus yang sudah diblender bersama santan. Masukkan daun salam, gula, garam dan air jeruk. Masak dengan api kecil sambil sesekali diaduk hingga kental (JANGAN SAMPE BERAMBUT). Matikan api, tunggu sampai setengah dingin.
  3. Campur bumbu dengan kentang kacang sekaligus sambil diaduk2 dengan cepat (pake sendok kayu dan spatula) hingga bumbu merata. Tebarkan di nampan plastik, angin2kan hingga dingin, simpen di toples.

Diadaptasi dari resep ini: https://www.pinterest.co.uk/pin/782289397744023303/

Pasien Rewel… atau Cerdas?

Dua hari terakhir Ibuku masuk rumah sakit lagi karena gejala stroke yang berulang. Tiga pekan terakhir tekanan darah beliau memang cenderung tinggi. Terapi obat juga sempat terhenti karena kami mengira setelah obatnya habis tidak perlu menebus obat lagi. Belakangan kami baru sadar kalau penderita darah tinggi perlu rutin minum obat.

Singkat cerita, stroke Ibu kambuh dan segera kami larikan ke UGD RS AH. Sampai di sana beliau segera diperiksa dan diputuskan opname. Kami pun mengurus administrasi, menemani ibu rontgen, baru masuk kamar. Sesiangan itu kami menunggu visit dokter spesialis saraf yang datang sekitar pukul 2 siang dengan waktu kunjungan kirang dari 5 menit. Aku masih syok saat ibu dokter berlalu sementara aku belum puas konsultasi.

‘Ah biasa memang kalau di RS itu dokter yang berkunjung cepat sekali,” ujar kakakku.

Kebetulan setelah itu sepupuku yang juga berprofesi sebagai dokter menelpon san menanyakan perkembangan kesehatan ibu. Aku langsung komplain mengenai kunjungan dokter yang sangat singkat dan kurangnya waktu untuk konsultasi. Dia menyatakan semasa pandemi ini memang ada kecenderungan dokter spesialis membatasi kunjungan bahkan ada yang tidak mau menyentuh pasien sama sekali. Dia menghibur dengan menyampaikan kalau minimal Ibu sudah mendapat injeksi obat. Aku lalu bertanya-tanya kapan Ibu mendapat injeksi obat karena merasa tidak mendapat informasi apapun. Di akhir pembicaraan sepupuku tersebut menjanjikan akan mengontak bagian manajemen RS agar kami mendapat informasi lebih lanjut.

Sorenya, ada perawat yang datang ke ruangan dan menjelaskan penanganan yang sudah diberikan. Mulai dari injeksi obat saat Ibu masuk UGD, obat yang diberikan siang hari dan lain-lain. Si Mbak perawat juga menyatakan kalau kami bisa konsultasi dengan dokter spesialis kunjungan esok.

Pagi ini ketika perawat datang untuk memberikan obat injeksi aku berinisiatif bertanya jenis dan tujuan pemberian obat tersebut. Juga apa standar menilai ibu sduah ada peningkatan yang menjadi patokan kapan beliau bisa pulang.

“Dokter yang akan memutuskan kapan pasien boleh pulang, Bu!” jawab perawat singkat, menjawab pertanyaanku yang terakhir.

Aku juga kembali menanyakan kesempatan berkonsultasi dengan dokter spesialis, jawabnya, “Kalau ingin konsultasi, sebaiknya Ibu bertemu dokter di ruang depan karena terkadang dokter tidak ingin menjelaskan kondisi di depan pasien,” jawabnya.

Hari itu saat bagian gizi mengantarkan makanan aku juga bertanya, apakah bisa bubur nasi yang dihidangkan diganti dengan nasi biasa, ternyata bisa. Siangnya ketika dokter spesialis berkunjung, beliau benar meluangkan waktu buatku untuk berkonsultasi. Bahkan ketika ibu menyatakan ingin segera pulang, beliau merespon secara positif dengan memastikan bahwa keluhan-keluhan kemarin sudah hilang sehingga Ibu bisa pulang.

Dan, benar, sore tadi ibu sudah boleh pulang. Kami sekeluarga tentu senamg sekali.

Namun selama dua hari di RS ini aku berefleksi, ‘Kenapa, ya, kita ini kalau dirwat di RS tidak pernah mendapat penjelasan, apa penanganan yang dilakukan, jenis obat yang diberikan dan kondisi seperti apa yang diharapkan bisa dicapai?”

Untuk kasus ibuku, sebenarnya informasi yang kubutuhkan sederhana saja. Kubayangkan, saat masuk UGD, perawat atau dokter akan memperkenalkan diri sebelum menanyakan gejala-gejala. Ini penting buat keluarga pasien untuk mengetahui otoritas orang yang menangani keluarga kita. Lalu setelah mendengar penuturan kami dan memutuskan, “pasien ini perlu dirawat ya pak/bu!” aku berharap dokter tersebut akan menjelaskan penanganan apa yang akan diberikan. Misalnya setelah ini pasien akan diberikan injeksi obat X untuk mencegah kerusakan yang lebih parah (misalnya). Setelah itu pasien akan dirontgen untuk mengetahui bla bla. Lalu pasien akan diperiksa dokter spesialis dan akan diberikan informasi lebih lanjut. Harapanku juga dokter spesialis setelah memeriksa akan memberikan informasi sesuai kondisi pasien maka akan diberikan penanganan ini dan itu, obat X dan Y sampai kondisi tertentu sehingga pasien bisa pulang atau perlu penanganan lebih lanjut.

Apakah keinginan tersebut terlalu muluk, pertanda pasien rewel..atau cerdas?

Merawat Orangtua

sumber; pixabay

“Kapan, Bu, kembali ke Cikarang? Betah banget di kampung?”

Beberapa tetangga dan teman baik berkali menanyakan pertanyaan tersebut. Kami sekeluarga memang sudah hampir dua bulan tinggal di desa kelahiran saya, Banyuwangi, Jawa Timur. Kami yang sebelumnya tidak berencana mudik lebaran, mendadak mudik, karena ibuku terkena stroke. Sekitar 10 hari menjelang lebaran lalu kami tes rapid untuk memastikan non-reaktif covid, menembus beberapa check point hingga alhamdulillah sampai rumah. Setibanya di sini, kami melakukan karantina 14 hari, hanya aku yang bisa menemui ibu dengan menggunakan peralatan APD lengkap.

Alhamdulillah masa karantina sudah berlalu, kami bisa beraktivitas seperti biasa. Kesehatan ibu berangsur membaik. Tangan dan kaki kiri yang sebelumnya kaku, perlahan sudah bisa digerakkan. Awalnya Ibu sama sekali tidak bisa berjalan, kini pelan-pelan beliau bisa melangkah dengan bantuan. Kekuatan tangan dan kaki menguat tapi beliau belum bisa memegang sesuatu dalam waktu lama atau berjalan sendiri.

“Ojo balik, sik, yo!” (Jangan pulang dulu, ya!), pesan Ibu beberapa kali padaku.

Rupanya keramaian bocah-bocah bermain menjadi obat tersendiri buat beliau. Ditemani dua anak (aku dan mbakku yang rumahnya bersebelahan dengan rumah Ibu) menjadi hal yang inginkan di kala sakit begini. Syukurnya suamiku juga masih kerja dari rumah, anak-anak kemungkinan besar juga tetap belajar dari rumah jadi kami masih bisa ‘berlibur’ di sini.

Selama merawat ibu, banyak hal yang kupikirkan. Melihat rambut beliau yang memutih, aku membayangkan apakah kelak rambutku juga akan seputih itu? Mendampingi beliau makan, kesulitan mengunyah jenis makanan tertentu, aku bertanya-tanya, apakah ada masanya aku akan seperti ini juga? Menyaksikan beliau yang kadang tidak sabaran, tidak konsisten (kadang pagi menyampaikan sesuatu, sorenya beliau menyatakan hal yang 100% berkebalikan), frustasi (marah sampai menangis), seakan umur beliau mengerut dan kembali seperti anak usia balita.

Di sini, di Indonesia, lansia seperti ibuku tidak bisa melakukan apa-apa jika tidak didampingi anak atau pengasuh. Beliau membutuhkan bantuan untuk hampir semua aktivitas keseharian. Mobilitas beliau juga terbatas, dari kamar tidur ke kamar mandi, ke ruang tengah, dapur, halaman, paling jauh menyeberang ke toko depan rumah menggunakan kursi roda.

Aku ingat teman-teman di Amerika yang sudah sepuh. Sebagian dari mereka tinggal sendiri, masih menyetir mobil sendiri, bisa belanja dan ke mana-mana sendiri. Padahal usia mereka kuperkirakan sekitar 70-80 tahunan. Kadang kalau pas belanja di Walmart, aku ketemu sama ibu/bapak yang juga sudah sepuh, naik kursi roda otomatis yang bisa jalan sendiri. Ada juga fasilitas mobil/van yang secara khusus disediakan pemerintah untuk mereka yang berkebutuhan khusus.

Ada satu teman lansia di Amerika yang dua tahun lalu harus menjalani operasi di Rumah Sakit setelah sebelumnya ditemukan colaps oleh tetangganya. Pak H, nama si bapak ini, tinggal sendiri. Beruntung ada tetangganya yang menengoknya pagi itu dan menemukan dia terkapar sakit. Si tetangga lalu menelepon 911, dalam waktu singkat tenaga kesehatan datang dan pak H segera dilarikan ke rumah sakit. Ternyata dia harus menjalani operasi. Usai operasi pak H tidak bisa pulang ke rumah karena dia membutuhkan bantuan melakukan aktivitas keseharian. Makanya dia dikirim ke eldery nursing house atau rumah perawatan khusus lansia dan tinggal di sana sekitar 2.5 bulan. Setelah dinyatakan sehat Pak H pun pulang ke rumah dia sendiri dan ditemani sepupu dia selama seminggu. Setelahnya dan hingga sekarang dia kembali tinggal sendiri. Seperti ini gambaran seorang lansia di Amerika yang menjalani perawatan kesehatan.

Teman-teman lansia yang kukenal di Amerika cenderung aktif berkegiatan. Ada yang tergabung dalam klub berkebun, kelompok membaca buku di perpustakaan, merajut dan pengajar bahasa Inggris. Kebanyakan mereka menjadi volunteer atau bekerja secara sukarela. Di salah satu mall tempat aku kerja saat masih tinggal di Norfolk, punya kegiatan rutin pekanan untuk lansia. Tiap kamis para lansia itu bertemu di foodcourt untuk makan dan bermain kartu, tebak kata, dan permaian lainnya.

Lansia yang aktif, cenderung lebih sehat.

Ini pula yang kulihat pada ibuku. Saat masih sehat beliau aktif membina pengajian, menjadi pengurus koperasi, dan mengajar senam tera. Badan beliau sehat (dibanding para lansia yang berusia sebaya) dan masih kuat melakukan perjalaan ke mana-mana, termasuk mengikuti Muktamar Muhammadiyah ke Makassar pada 2015. Saat mulai jatuh sakit pada tahun 2016 dan tidak lagi bisa melakukan banyak kegiatan, kesehatan beliau juga menurun drastis. Apalagi setelah terkena stroke kemarin, perasaan beliau sangat down bahkan sempat bilang bahwa mungkin usia beliau tidak lama dan sudah siap dipanggil kapan saja.

Perasaan tidak berguna, merasa membebani orang lain, bosan dan putus asa menjadi ancama serius yang bisa secara cepat menurunkan kesehatan lansia. Makanya selama menjaga ibu, aku dan kakak berusaha sebisa mungkin menyemangati beliau. Misalnya saat ibu mengeluh mengenai tangan dan kakinya yang tidak kunjung bisa digerakkan secara normal, aku akan mengingatkan bahwa dibanding kondisi beliau saat pertama aku datang, saat ini sudah banyak sekali perkembangan. Yang awalnya untuk miring ke kiri saja tidak bisa, sekarang beliau bebas miring ke kanan, kiri, bahkan bangun sendiri dari posisi tidur ke duduk. Lalu aku ingatkan juga kalau sebelumnya Ibu sama sekali tidak bisa berjalan, sekarang sudah bisa jalan 90% dan hanya butuh sedikit bantuan. Demikian juga porsi makan beliau yang sebelumnya hanya 3-5 suap, sekarang sudah porsi orang normal. Selera makan beliau juga sudah kembali normal. Mendengar ‘pemaparan’ perkembangan tersebut, biasanya ibu jadi kembali bersemangat.

Untuk menghindari kebosanan, ibu rutin latihan jalan kaki, kadang menggunakan kursi roda. Saat di kamar aku putarkan pengajian di youtube atau murottal. Jam-jam tertentu beliau juga mendengarkan berita di televisi. Kebahagiaan beliau yang paling besar, saat mendengarkan cucu-cucu bermain. Momen pekanan yang selalu beliau tunggu, tiap malam Rabu, saat para tetangga datang ke rumah ini untuk mengikuti pengajian. Setiap malam Rabu ruang tengah di rumah kami menjadi tempat pengajian ibu-ibu RT kami. Pesertanya 10-25 orang. Selama masa pandemi pengajian libur, baru kembali digelar paska lebaran dengan tetap mengikuti protokol kesehatan. Beliau juga tampak gembira saat dikunjungi saudara dan tetangga.

Merawat orangtua, gampang-gampang susah. Kalau kondisi orangtua masih relatif ‘sehat’ seperti ibuku, mestinya lebih mudah. Meski begitu, kondisi psikologisku naik turun. Tidak terbayang teman-teman yang merawat orangtua dengan kondisi yang lebih berat.

Hal yang harus selalu kita ingat, Allah memerintahkan kita semua untuk berbuat baik/berbakti pada orangtua. Mohon pada Allah agar kita selalu diberi kesabaran. Sabar, sabar dan sabar terus. Tahan lidah untuk membantah, berkata agak keras bahkan mengomel. Tutup mulut rapat-rapat saat orangtua yang kita rawat melakukan hal yang mengesalkan. Lebih baik diam daripada kita menyampaikan sesuatu yang bisa menyakiti hati orangtua.

Dan Rabb-mu telah memerintahkan agar kamu jangan beribadah melainkan hanya kepada-Nya dan hendaklah berbuat baik kepada ibu-bapak. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik. Dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah, ‘Ya Rabb-ku, sayangilah keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku pada waktu kecil.’

(QS Al-Israa’ : 23-24).

Masa merawat orangtua biasanya tidak lama dibandingkan dengan masa mereka merawat kita. Jika ternyata Allah takdirkan orangtua berumur panjang dan kita berkesempatan merawat mereka, ingat selalu, bahwa ini bisa menjadi ‘tiket’ kita ke surga. Sebagaimana Sabda Rasulullah Saw, ”Celaka seseorang itu (diulang tiga kali), sahabat bertanya: siapa yang celaka wahai Rasulullah? Beliau menjawab: orang yang mendapati salah satu orang tuanya atau dua-duanya dalam keadaan tua, kemudian (anak tersebut) tidak masuk surga”. (HR Muslim No: 2551).

Yuk, saling menguatkan dan mendoakan agar kita diberi kemudahan merawat orangtua kita!

Para Pejuang Nafkah

Maaf jika ilustrasi kurang sesuai (gambar milik kompas.com)

Tiap sepedaan pagi aku bertemu dengan seorang bapak yang ‘menggelar’ jualan di atas motornya di pinggir jalan berupa pertalite seharga Rp 9000. Aku hitung hanya ada 12 botol. Misal semua laku dengan keuntungan Rp 3000 per botol, maka dia akan pulang dengan membawa uang sejumlah Rp 36000.

Di jalan yang lain aku papasan sama aki-aki yang umurnya kukira-kira 65 an tahun berjualan kangkung dan kemangi. Anggap aja beliau membawa 50 ikat dan kalau seikat untungnya Rp 1000 maka beliau akan pulang dengan membawa uang Rp 50 ribu.

Ada juga anak kecil berusia kurang lebih 13 tahun, berjalan mendorong gerobak dengan adik perempuannya yang 2-3 tahun lebih muda. Si bocah ini pada hari-hari biasa mengumpulkan plastik dan botol bekas tapi selama bulan Ramadhan kulihat mereka berjualan kangkung juga. Waktu papasan kemarin kuperkirakan kangkung yang mereka bawa tak lebih dari 30 ikat. Kalau dihitung dengan keuntungan yang sama dengan aki sayur di atas, setelah berjalan mendorong gerobak sekitar 2-3 jam -kalau dagangan habis- dia akan mendapat uang sekitar Rp 50-an ribu.

Mereka bertiga hanya contoh saja, aku yakin ada ratusan, ribuan atau bahkan jutaan orang di negeri ini yang tiap hari ke luar rumah, bergelut dengan keringat dan panas matahari untuk menyambung hidup. Jumlah uang yang mereka hasilkan sepertinya tidak besar dan mungkin kita bertanya-tanya, apa, ya, cukup uang segitu untuk menyambung hidup? Bahkan mungkin bagi sebagian orang akan menganggap, “Rugi bener, tenaga yang dikeluarkan enggak sebanding dengan uang yang didapat!”

Tapi buatku pribadi mereka adalah pejuang-pejuang nafkah yang luar biasa. Mereka memilih bergerak, berusaha, berikhtiar menjemput rezeki daripada mengangur atau menadahkan tangan di depan toko atau pasar. Tak peduli seberat apa pun, secapek apapun, mereka berjuang memberi makan anggota keluarga dengan halal. Dan jangan dikira sia-sia, justru kunci rezeki itu ketika kita menunjukkan pada Allah kesungguhan menjemputnya. Mungkin sepintas jumlahnya tak seberapa, tapi keberkahan tidak selalu berbanding lurus dengan jumlah berlimpah. Dan kita semua perlu ingat bahwa rezeki itu tidak selalu berupa uang, bisa juga berbentuk kesehatan, rumah tangga yang tenteram, anak-anak sholeh sholehah, tetangga yang baik dan masih banyak lagi.

Mari, angkat topi untuk para pejuang nafkah. Tetap semangat berjuang!

Mengenali Emosi (2)

daniel
source: warnertheatredc.com

Film Daniel Tiger’s Neighborhood yang kurekomendasikan kemarin berbahasa Inggris. Mungkin bagi sebagian orang akan sulit memahaminya. Karena itu berikut aku rangkum beberapa episode mengenal emosi. Semoga bisa memberikan inspirasi pada para guru dan orangtua.

Tema: Frustasi

Ada sekitar tiga atau empat cerita dengan tema ini. Beberapa cerita yang kuingat:

  1. Daniel tidak bisa menemukan mainan yang dia inginkan. Dia marah dan mau menangis.
  2. Daniel kecewa karena Prince Wednesday (PW) nggak bisa datang ke rumahnya, terus pas dia main terompet, terompetnya rusak lalu dia ingin ke toko musik untuk memperbaikinya. Ibunya memberi tahu kalau toko musik tutup hari itu.
  3. Daniel sedang membangun benteng mainan dengan Tiggy (boneka harimau warna biru kesayangan Daniel). Dia ingin meletakkan Tiggy di atas benteng, tapi berkali-kali Tiggy merosot.

Lalu Ibu Daniel menjelaskan kalau perasaan kesal karena tidak bisa menemukan sesuatu, atau kecewa karena kondisi yang terjadi berbeda dengan yang kita inginkan, disebut FRUSTATED arau FRUSTASI.

Theme song dalam topik ini: “When you’re feeling frustrated, take a step back, and ask for help.” (kalau kamu merasa frustasi, berhenti sebentar, dan minta bantuan).

Theme song ini membantu anak untuk mencari penyaluran atau penyelesaian atas emosi yang dialaminya. Dalam cerita pertama, Ibu Daniel (atau Ibu Gurunya aku lupa konteks cerita tersebut di sekolah atau di rumah) meminta Daniel mengingat-ingat KAPAN dan DIMANA dia terakhir menggunakan mainan tersebut. Setelah ingat, mereka bersama-sama mencari mainan di tempat tersebut. Dalam cerita kedua dan ketiga, Ibu Daniel mengajak Daniel berpikir apa yang bisa dilakukan sebagai ganti kondisi yang tidak dia inginkan (PW tidak datang, terompet rusak, toko musik tutup, Tiggy tidak bisa duduk di benteng). Daniel memilih main sendiri dengan mainan yang lain, dan khusus untuk Tinggi, Daniel menemukan balok dengan lekukan yang bisa menjaga Tiggy agar tidak merosot.

Tema: Jealous (Cemburu)

Cerita:

  1. Daniel sedang main dengan Owl. Daniel suka sekali dengan mainan kaca pembesar milik Owl. Dia ingin memegang terus, tidak mau berbagi bahkan dia pingin membawanya pulang.
  2. Kakek Daniel berkunjung, lalu dia main bersama Daniel (D) dan Katerina (K). Saat membaca buku dan main bersama, K duduk di dekat Kakek dan saat pesawat mainan K rusak, kakek membantunya. Daniel merasa K merebut perhatian kakeknya.

Sama seperti topik sebelumnya, saat Daniel marah, tokoh dewasa di episode tersebut (ayah Owl dan Kakek Daniel) menjelaskan kalau perasaan ingin mempunyai sesuatu milik orang lain disebut jealous atau CEMBURU.

Theme Song episode ini: “When you feel jealous, talk about it and we’ll figure something out.” (Kalau kamu merasa cemburu, sampaikan, nanti kita cari jalan keluarnya)

Beberapa contoh solusi dari permasalahan di atas, adalah ayah Owl mengingatkan, “Kalau ingin meneliti alam tidak harus, lho, pakai kaca pembesar. Pakai mata kita juga bisa,” kurang lebih begitu. Lalu soal kecemburuan D kepada K, Kakek pindah duduk ke tengah, jadi baik D maupun K ada di samping kanan dan kiri Kakek. Kakek juga minta pendapat D untuk memperbaiki pesawat K yang rusak. Jadi D merasa senang bisa membantu K dan tidak lagi merasa kalau Kakek lebih memperhatikan K daripada dirinya.

Tema: Empati

Cerita: Cissy kehilangan gelangnya saat main bersama Daniel. Daniel awalnya tidak peduli dan ingin tetap bermain. Lalu Ibu Guru mendekati Daniel dan bertanya, “Kamu pernah enggak kehilangan sesuatu dan bagaimana rasanya?” Daniel menjawab, “Pernah, saat itu aku kehilangan Tiggy. Rasanya sedih sekali.” Ibu Guru lantas menyampaikan bahwa perasaan seperti itu juga yang sedang dialami Cissy saat kehilangan gelangnya.

Theme song: “Thing about how someone else’s feeling” (pikirkan mengenai apa yang orang lain rasakan) Ini yang disebut Empati,

Di akhir cerita, Daniel membatu Cissy mencari gelangnya. Setelah ketemu, mereka melanjutkan main kembali.

Selain itu beberapa topik menarik dari film ini yang menurutku penting untuk diajarkan pada anak-anak usia dini adalah:

  1. When something seems bad, turn it around, and find something good. Jika sesuatu terlihat buruk, coba lihat lagi , temukan sesuatu yang bagus. Contoh kasus: Setitik tinta tumpah saat menggambar, titik tersebut bisa diubah menjadi gambar tambahan.
  2. When we do something new, let’s talk about what we’ll do. Biasanya anak takut saat akan melakukan hal baru. Coba bicarakan apa yang akan dilakukan, biasanya anak menjadi lebih berani,
  3. Making something is one way to say, “I love you.” Ini juga jarang diajarkan di sekolah kita, menyampaikan rasa sayang ke ayah, ibu, guru, teman-teman. Cara menyampaikan rasa sayang itu macam-macam; bisa dengan memeluk, memberikan makanan, membuat kartu, dll.
  4. You can take a turn, and then I’ll get it back. Saat bermain bersama, kadang anak rebutan. Karenanya anak mesti melajar berbagi dengan cara bermain bergantian. “Sekarang giliranmu, setelah itu giliran aku yang memakai,” begitu kurang lebihnya.
  5. When you wait, you can play, sing or imagine anything. Ini juga menurutku penting banget, yaitu mengajarkan anak agar sabar ketika menanti sesuatu. Caranya gimana? “Ketika kamu menunggu, kamu bisa bermain, menyanyi atau berkhayal.” Ini sudah sering kucoba dan cukup sukses membuat anak tidak rewel ketika menunggu sesuatu.
  6. If you cannot do it alone, work together. Mengajarkan anak bekerja bersama-sama.
  7. Saying, “I’m sorry.” is the first step. Then how can I help? Mengajarkan ke anak, kalau kita melakukan kesalahan, meminta maaf itu baru langkah pertama. Selanjutnya, kita mesti bertanggungjawab. Misal merusakkan ya memperbaiki. Kalau menghilangkan sesuatu ya mengganti. Ini prinsip dasar yang berlaku di mana saja.

Mengenali emosi serta mengajarkan karakter-karakter dasar seharusnya menjadi fokus utama pada pendidikan usia dini. Hal-hal tersebut akan menjadi dasar terbangunnya kebiasaan yang dapat menjelma menjadi sifat.

Jika kamu punya metode menarik lain untuk membantu anak mengenal emosi dan menumbuhkan karakter positik, berbagi, yuk!

 

Mengenali Emosi

Sepekan terakhir aku mengikuti training Disiplin Positif (DP) yang diadakan sekolahnya Sofie (insya Allah) yaitu Peacesantren Welas Asih (PWA). Nah, materi hari ini membahas tentang Prinsip DP ke-6 yaitu MENGENDALIKAN DIRI bukan mengendalikan orang lain. Untuk bisa mengendalikan diri, kita mesti mengenali emosi kita sendiri. Saat kita mampu mengenali emosi seharusnya kita mampu mengendalikannya.

Membahas tentang emosi, aku jadi teringat film anak-anak yang sering banget ditonton Lili saat usia 2-5 tahun yaitu Daniel Tiger’s Neighborhood. Film ini sangat bagus untuk mengajarkan anak-anak mengenali dan menyikapi emosinya. Topik ini juga menjadi PELAJARAN DASAR dan WAJIB yang diajarkan di Pre-K/ Pre Kindergarden (semacam PAUD di Indonesia).

Lalu bagaimana mengenalkan emosi dan cara menyikapinya pada ANAK usia 3-4 tahun? Ternyata tidak susah lho.

Caranya, dengan memberi nama pada emosi tersebut, memahami dan mengatasinya. Ini contohnya, dalam episode Daniel Feels Sad ada theme song-nya:

“It’s okay to feel sad sometimes, little by little you’ll feel better again!” (Nggak apa-apa kalau sesekali merasa sedih, nanti sedikit demi sedikit kamu akan merasa lebih baik).

lalu ada pesan juga yang disampaikan melalui lagu:

“Asking a question about what happens, it may help!”  (Menanyakan mengenai apa yang sedang terjadi, itu mungkin membantu).

Ceritanya ikannya Daniel mati. Dia awalnya belum tahu apa arti ‘mati’. Ayahnya  menjelaskan kalau mati itu artinya ‘tidak bernafas’. Lalu Daniel tanya lagi, “Bisa nggak nanti dia bangun dan main lagi?” Ayahnya menjawab, “tidak bisa.” Terus Daniel menangis. Itu yang disebut sad atau sedih.

Lalu bagaimana cara mengatasi rasa sedih? Di episode ini Daniel mengatasi rasa sedihnya dengan menggambar ikan untuk mengenang ikannya yang mati.

Sederhana, kan? Tapi ini bagus sekali untuk dipraktekkan ke anak. Lili karena sudah terlatih di sekolah dan sering menonton Daniel Tiger’s jadi dia sudah biasa melakukan hal ini. Setiap kali dia sedih, dia akan menyampaikan kalau sedang sedih lalu dia melakukan sesuatu. Seeprti saat bangun tidur beberapa hari yang lalu dan kucingnya tidak ada di garasi depan. Dia merasa sedih lalu dia menggambar kucingnya dan memajangnya agar kalau dia kangen, dia bisa lihat gambar kucingnya tersebut. Demikian juga saat dia sedih tidak bisa mengunjungi sepupunya di Banyuwangi karena virus corona, dia lalu membuat kartu bergambar dia dan sepupunya sedang main bersama, disertai tulisan “I miss you.”

Episode mengenai Daniel “Gets Mad” juga menarik. Lagunya begini:

“When you feel so mad that you want to roar, take a deep breath, and count to four. 1..2..3..4…”

(Saat kamu sangat marah dan ingin berteriak, tarik nafas dalam-dalam dan hitung 1..2..3..4..)

Setelah itu pikirkan untuk melakukan sesuatu sebagai gantinya.

Dalam episode ini Daniel dan Pince Wednesday ingin main ke pantai tapi tiba-tiba hujan jadi mereka tidak bisa main. Awalnya Daniel sangat marah, lalu setelah mendengar nasehat ibunya, dia lalu menarik nafas dalam-dalam dan menghitung 1-4. Setelah itu dia merasa mendingan tapi masih sedikit marah. Lalu ibunya meminta dia berpikir untuk melakukan sesuatu sebagai gantinya. Mereka memutuskan bermain pasir di dalam rumah.

Selain itu masih ada episode-episode lain mengenai emosi seperti rasa frustated (frustasi), jealous (cemburu), scar (takut), left-out (tersisih) dsb.

 

Selain mengajarkan anak mengenali emosinya, ada pesan-pesan lain yang disampaikan melalui film ini. Misalnya,

“When something seems bad, turn it around, and find something good.”(Kalau kamu menemui sesuatu yang buruk, pikirkan bagaimana mengubahnya jadi sesuatu yang baik)

“Use the words” yang artinya gunakan kata-kata atau bahasa singkatnya, “Ngomong, dong! Karena kalau hanya teriak, nangis, marah, ayah/ibu/kakak/teman/ibu guru tidak bisa membantumu!” kurang lebih begitu.

AKu pikir pesan-pesan itu tidak hanya untuk anak-anak usia PAUD karena banyak banget orang dewasa di sekitar kita yang tidak mampu mengenali, memahami dan mengartikulasikan emosi secara tepat. Kita tidak diajari untuk itu. Umumnya kita hanya diminta untuk patuh, nurut, nggak membantah orangtua. Kalau ada rasa sedih, kesal, kecewa kita diminta menahan, jangan diluapkan tapi juga tidak diselesaikan. Jadi tidak heran kalau banyak orang dewasa yang tidak mampu mengendalikan emosinya. Ini menyedihkan sekali.

Hampir mustahil menjadi disiplin tanpa kemampuan mengendalikan emosi. Karena disiplin butuh kemampuan untuk menundukkan diri sendiri. Dan itu hanya bisa dicapai ketika kita paham emosi-emosi apa yang melingkupi kita dan bagaimana mengatasinya.

Jadi, ayo kenali emosi kita masing-masing!

Berkemah di Cipamingkis

Desember 2019 merupakan pengalaman kedua kami berkemah di Cipamingkis, Jonggol, Bogor, Jawa Barat. Kali ini yang mengikuti kemah cukup banyak sekitar 200 keluarga dengan total peserta hingga 400 orang. Ada enak enggak enaknya, sih, berkemah bersama banyak orang seperti itu.

Enaknya, rame! Bisa kenalan denganbanyak orang. Kegiatan-kegiatan juga diikuti banyak orang. Nggak enaknya, terlalu banyak orang. Jadi tidak bisa mengenal masing-masing dengan lebih dekat. Jarak antar tenda juga jadi terlalu padat. Kurang teratur.

Aku pribadi lebih suka berkemah dengan jumlah orang yang terbatas. Dengan 10 keluarga sepertinya sudah lebih dari cukup. Jadi tempatnya lebih longgar. Rasa kekeluargaannya juga jadi lebih erat. Semoga nanti kalau pandemi corona sudah berakhir, kami sekeluarga bis aberkemah lagi.

Lalu gimana fasilitas di Camping Ground Cipamingkis ini?

Fasilitasnya cukup banyak. Ada dua kolam renang dan area bermain berupa jembatan yang mengubungkan beberapa pohon berpagar jaring. Pemandangannya bagus. Air terjunnya tidak terlalu tinggi. Perjalanan menuju air terjun lumayan jauh dengan medan mendaki. Kalau harus menggendong balita cukup melelahkan.

Ada banyak toilet. Warung makan dan penjual cemilan tersebar di dekat pintu masuk dan di area menuju air terjun. Ada taman-taman yang luas buat piknik. Juga beberapa spot yang menarik untuk berfoto.

 

Kegiatan Keluarga Saat Karantina Pandemi Corona

Apa kabar teman-teman?

Pekan ini merupakan pekan ke-empat masa karantina akibat penyebaran virus corona. Sekolah libur (lebih tepatnya belajar dari rumah), para pekerja bekerja dari rumah (ada juga yang masih masuk kerja), masjid tidak lagi menyelenggarakan shalat berjamaah dan kegiatan-kegiatan yang melibatkan banyak orang ditunda atau dibatalkan. Banyak yang mulai capek dan bosan di rumah. Mayoritas pasti bertanya-tanya, sampai kapan kondisi seperti ini terjadi? Banyak yang masih berharap kondisi sudah kembali ‘normal’ saat Ramadhan dan Idul Fitri. Tapi menurut para ahli, puncak pandemi bahkan belum terjadi. Entah kapan kondisi ini akan berakhir.

Kami juga sebetulnya sudah bosan di rumah, aku terutama yang pada dasarnya memiliki sifat ekstrovert. Sesekali aku masih ke luar rumah untuk belanja kebutuhan harian (tentu dengan memakai perlengkapan pengaman termasuk masker). Kadang masih ikut ngobrol dengan tetangga dengan tetap menjaga jarak aman. Ya hanya dua aktivitas itu saja yang terhitung kegiatan luar rumah yang kadang masih kulakukan.

Lalu apa kegiatan kami sehari-hari? masak, bersih-bersih rumah, baca buku, nonton film, nonton dram korea dan main game board seperti scrabble, ular tangga, ludo, checker, catur, dakon, dan monopoly. Hampir tiap malam kami main sekeluarga. Lili senang sekali main monopoli dan dakon. Sofie suka main scrabble dan checker. Sayangnya Ihsan masih kecil jadi belum bisa diajak main bareng. Kalau kami pas main sekeluarga, Ihsan akan main sendiri (atau nggangguin :D) kadang nonton channel anak.

Bagaimana dengan gadget? Ini tentu tak bisa dihindarkan. Lili suka main game di hp, Ihsan mulai kenal youtube. Tiap hari mereka minta pake hp juga. Kalau tidak segera diantisipasi ada kecenderungan kecanduan juga. Makanya kami berusaha membuat kegiatan bersama.

Selain main bareng, anak-anak juga mulai kuajak masak bersama. Pas kapan itu kami bikin dumpling. Juga masak chicken katsu sama-sama. Habis makan Lili nyuci piring sendiri habis itu dilanjutkan oleh Ihsan :D. Kemarin aku ajak Ihsan bermain dengan lem dan menempel gambar. Ternyata dia betah juga berjam-jam asyik mengusap lem dan menempel kertas.

Bagi Sofie, masa karantina ini bisa dikatakan tidak mempengaruhi dia sama sekali. Sehari-hari bocah itu  memang cenderung introvert, tidak suka beraktivitas di luar rumah. Dia juga homeschooler jadi sudah biasa dengan kelas online dan ujian menggunakan laptop dengan sambungan internet.

Jadi apa kegiatanmu teman?