Mengenali Emosi (2)

daniel
source: warnertheatredc.com

Film Daniel Tiger’s Neighborhood yang kurekomendasikan kemarin berbahasa Inggris. Mungkin bagi sebagian orang akan sulit memahaminya. Karena itu berikut aku rangkum beberapa episode mengenal emosi. Semoga bisa memberikan inspirasi pada para guru dan orangtua.

Tema: Frustasi

Ada sekitar tiga atau empat cerita dengan tema ini. Beberapa cerita yang kuingat:

  1. Daniel tidak bisa menemukan mainan yang dia inginkan. Dia marah dan mau menangis.
  2. Daniel kecewa karena Prince Wednesday (PW) nggak bisa datang ke rumahnya, terus pas dia main terompet, terompetnya rusak lalu dia ingin ke toko musik untuk memperbaikinya. Ibunya memberi tahu kalau toko musik tutup hari itu.
  3. Daniel sedang membangun benteng mainan dengan Tiggy (boneka harimau warna biru kesayangan Daniel). Dia ingin meletakkan Tiggy di atas benteng, tapi berkali-kali Tiggy merosot.

Lalu Ibu Daniel menjelaskan kalau perasaan kesal karena tidak bisa menemukan sesuatu, atau kecewa karena kondisi yang terjadi berbeda dengan yang kita inginkan, disebut FRUSTATED arau FRUSTASI.

Theme song dalam topik ini: “When you’re feeling frustrated, take a step back, and ask for help.” (kalau kamu merasa frustasi, berhenti sebentar, dan minta bantuan).

Theme song ini membantu anak untuk mencari penyaluran atau penyelesaian atas emosi yang dialaminya. Dalam cerita pertama, Ibu Daniel (atau Ibu Gurunya aku lupa konteks cerita tersebut di sekolah atau di rumah) meminta Daniel mengingat-ingat KAPAN dan DIMANA dia terakhir menggunakan mainan tersebut. Setelah ingat, mereka bersama-sama mencari mainan di tempat tersebut. Dalam cerita kedua dan ketiga, Ibu Daniel mengajak Daniel berpikir apa yang bisa dilakukan sebagai ganti kondisi yang tidak dia inginkan (PW tidak datang, terompet rusak, toko musik tutup, Tiggy tidak bisa duduk di benteng). Daniel memilih main sendiri dengan mainan yang lain, dan khusus untuk Tinggi, Daniel menemukan balok dengan lekukan yang bisa menjaga Tiggy agar tidak merosot.

Tema: Jealous (Cemburu)

Cerita:

  1. Daniel sedang main dengan Owl. Daniel suka sekali dengan mainan kaca pembesar milik Owl. Dia ingin memegang terus, tidak mau berbagi bahkan dia pingin membawanya pulang.
  2. Kakek Daniel berkunjung, lalu dia main bersama Daniel (D) dan Katerina (K). Saat membaca buku dan main bersama, K duduk di dekat Kakek dan saat pesawat mainan K rusak, kakek membantunya. Daniel merasa K merebut perhatian kakeknya.

Sama seperti topik sebelumnya, saat Daniel marah, tokoh dewasa di episode tersebut (ayah Owl dan Kakek Daniel) menjelaskan kalau perasaan ingin mempunyai sesuatu milik orang lain disebut jealous atau CEMBURU.

Theme Song episode ini: “When you feel jealous, talk about it and we’ll figure something out.” (Kalau kamu merasa cemburu, sampaikan, nanti kita cari jalan keluarnya)

Beberapa contoh solusi dari permasalahan di atas, adalah ayah Owl mengingatkan, “Kalau ingin meneliti alam tidak harus, lho, pakai kaca pembesar. Pakai mata kita juga bisa,” kurang lebih begitu. Lalu soal kecemburuan D kepada K, Kakek pindah duduk ke tengah, jadi baik D maupun K ada di samping kanan dan kiri Kakek. Kakek juga minta pendapat D untuk memperbaiki pesawat K yang rusak. Jadi D merasa senang bisa membantu K dan tidak lagi merasa kalau Kakek lebih memperhatikan K daripada dirinya.

Tema: Empati

Cerita: Cissy kehilangan gelangnya saat main bersama Daniel. Daniel awalnya tidak peduli dan ingin tetap bermain. Lalu Ibu Guru mendekati Daniel dan bertanya, “Kamu pernah enggak kehilangan sesuatu dan bagaimana rasanya?” Daniel menjawab, “Pernah, saat itu aku kehilangan Tiggy. Rasanya sedih sekali.” Ibu Guru lantas menyampaikan bahwa perasaan seperti itu juga yang sedang dialami Cissy saat kehilangan gelangnya.

Theme song: “Thing about how someone else’s feeling” (pikirkan mengenai apa yang orang lain rasakan) Ini yang disebut Empati,

Di akhir cerita, Daniel membatu Cissy mencari gelangnya. Setelah ketemu, mereka melanjutkan main kembali.

Selain itu beberapa topik menarik dari film ini yang menurutku penting untuk diajarkan pada anak-anak usia dini adalah:

  1. When something seems bad, turn it around, and find something good. Jika sesuatu terlihat buruk, coba lihat lagi , temukan sesuatu yang bagus. Contoh kasus: Setitik tinta tumpah saat menggambar, titik tersebut bisa diubah menjadi gambar tambahan.
  2. When we do something new, let’s talk about what we’ll do. Biasanya anak takut saat akan melakukan hal baru. Coba bicarakan apa yang akan dilakukan, biasanya anak menjadi lebih berani,
  3. Making something is one way to say, “I love you.” Ini juga jarang diajarkan di sekolah kita, menyampaikan rasa sayang ke ayah, ibu, guru, teman-teman. Cara menyampaikan rasa sayang itu macam-macam; bisa dengan memeluk, memberikan makanan, membuat kartu, dll.
  4. You can take a turn, and then I’ll get it back. Saat bermain bersama, kadang anak rebutan. Karenanya anak mesti melajar berbagi dengan cara bermain bergantian. “Sekarang giliranmu, setelah itu giliran aku yang memakai,” begitu kurang lebihnya.
  5. When you wait, you can play, sing or imagine anything. Ini juga menurutku penting banget, yaitu mengajarkan anak agar sabar ketika menanti sesuatu. Caranya gimana? “Ketika kamu menunggu, kamu bisa bermain, menyanyi atau berkhayal.” Ini sudah sering kucoba dan cukup sukses membuat anak tidak rewel ketika menunggu sesuatu.
  6. If you cannot do it alone, work together. Mengajarkan anak bekerja bersama-sama.
  7. Saying, “I’m sorry.” is the first step. Then how can I help? Mengajarkan ke anak, kalau kita melakukan kesalahan, meminta maaf itu baru langkah pertama. Selanjutnya, kita mesti bertanggungjawab. Misal merusakkan ya memperbaiki. Kalau menghilangkan sesuatu ya mengganti. Ini prinsip dasar yang berlaku di mana saja.

Mengenali emosi serta mengajarkan karakter-karakter dasar seharusnya menjadi fokus utama pada pendidikan usia dini. Hal-hal tersebut akan menjadi dasar terbangunnya kebiasaan yang dapat menjelma menjadi sifat.

Jika kamu punya metode menarik lain untuk membantu anak mengenal emosi dan menumbuhkan karakter positik, berbagi, yuk!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s