Seorang Anak Perempuan dan Ibunya

Terinspirasi dari kisah nyata.

Pada suatu hari si anak perempuan (yang sudah menjadi istri dan ibu) berjalan-jalan bersama suami dan anak-anaknya. Karena ibunya sudah cukup tua dan tidak ada yang menjaga di rumah, diajaklah sang Ibu pergi bersama mereka. Saat tiba di lokasi dan tengah asyik menikmati pemandangan di tempat wisata, si ibu berbisik ke telinga anaknya, “Ibu pingin pipis.”

Sang anak pun membawa ibunya ke kamar mandi, sayang antrinya panjang sekali. Dengan sabar si ibu dan anak tersebut menunggu sampai tiba giliran ibu tersebut. Si anak menunggu di luar. Ternyata si ibu menghabiskan waktu lebih lama dari biasanya, si anak mengetuk pintu yang ternyata tidak terkunci. Masuklah dia dan terkejut melihat baju dan lantai kamar mandi penuh dengan, maaf, kotoran sang ibu.

“Aku nggak terasa ingin buang air besar, perutku juga tidak mulas, nggak tahu kok seperti ini,” ibu itu berkata lirih.

Mukanya menunduk, malu dan merasa bersalah.

“Nggak apa-apa, Ibu. Ibu tenang saja, mari kita bereskan sama-sama,” ujarnya.

“Tapi orang-orang pada ngantri di luar. Mereka pasti marah karena Ibu lama di kamar mandi,” jawab ibu tersebut masih merasa khawatir.

“Nggak apa-apa, namanya juga kamar mandi umum. Ya, siapa saja harus mau antri,” ucap si anak menenangkan ibunya sambil mengambil penyemprot air dan berusaha membersihkan semua sisa kotoran di sebagian baju ibunya serta lantai kamar mandi.

Saat akhirnya mereka selesai dan melangkan ke luar kamar mandi, antrian di depan kamar mandi mereka kosong. Rupanya mereka yang sebelumnya mengantri pindah berderet di depan kamar mandi sebelah. Si ibu kembali menunduk malu, dia merasa semua mata menatap kepadanya. Sebagian bahkan menutup hidung mereka. Si anak menggenggam erat telapak tangan ibunya, menyalurkan kekuatan, dan seakan menyampaikan, “Tidak apa-apa, Ibu. Semua akan baik-baik saja!”

Hari itu pun berlalu. Malamnya sebelum tidur, saat si anak menghampiri ibunya di kamar, dia berkata, “Terimakasih atas apa yang kamu lakukan hari ini , ya. Ibu sebenarnya malu sekali. Ini tidak pernah terjadi pada Ibu, sebelumnya.”

Si anak hanya mengangguk dan memeluk ibunya. Saat di kamar mandi, dia tiba-tiba menangis. Sejujunya, saat di toilet tadi siang dan menyaksikan ibunya, dia hampir saja mengomeli ibunya. Tapi tiba-tiba dia ingat putri kecilnya yang kini telah remaja. Tidak sekali dua kali bocah yang masih memakai popok itu ‘kecelakaan’ yakni buang air kecil dan air besar di lantai, kadang juga di kamar mandi umum seperti yang terjadi hari ini.

Hari itu, seperti ada yang membisikkan di telinganya, ‘Kalau dengan anakmu kamu mau sabar kenapa dengan ibumu kamu tidak mampu sabar?’

Bersyukur, dia masih ingat. Tak bisa dia bayangkan jika dia terbawa emosi dan turut memarahi ibunya. Sudah malu, khawatir dan merasakan luka hati karena dimarahi anak sendiri. Alangkah sedih ibunya!

Cerita ini mengingatkanku kita semua, khususnya buat aku sendiri bahwa orangtua khususnya ibu kita bisa jadi sudah lemah, tidak berdaya dan bahkan pikun, tapi beliau memiliki ‘kekuatan’ yang luar biasa besar. Kekuatan apa yang kumaksudkan? Tentu bukan kekuatan fisik, namun kekuatan doa. Doa-doa ibu menjadi salah satu dari beberapa doa yang mustajab atau mendapat prioritas untuk dikabulkan Allah. Merawat mereka juga menjadi salah satu ‘tiket’ masuk syurga sebagaimana hadits Rasulullah Saw:

”Celaka seseorang itu(diulang tiga kali), sahabat bertanya: siapa yang celaka wahai Rasulullah? Beliau menjawab: orang yang mendapati salah satu orang tuanya atau dua-duanya dalam keadaan tua, kemudian (anak tersebut) tidak masuk surga”. (HR Muslim) No: 2551)

Jadi, yuk, rawat orangtua kita, khususnya ibu yang sudah sepuh. Semoga Allah mencatatnya sebagai amal, syukur-syukur kalau menjadi jalan kita ke syurga!