“Kebodohan” Orang Baik

“Kok, mau aja, sih, dibodohin! Suami jelas-jelas selingkuh, kok, ya, istrinya masih aja setia!”

“Bodoh, banget, ya, masak dia kerja capek-capek, eh uangnya dibuat foya-foya sama orangtua, adik dan kakaknya. Dia, sih, sebenarnya tahu, tapi, kok, ya, masih aja kirim duit buat keluarganya!”

“Dia, kan, sudah berkali-kali mengingkari janji, kamu, kok, mau, sih minjemin uang ke dia?”

“Jadi, orang, jangan terlalu baik! Nanti kamu dimintai tolong terus menerus, lho.”

Akrab, nggak dengan ucapan-ucapan seperti itu? Sebagai subyek yang mengucapkan, atau obyek yang menerima omelan?

Sepanjang kehidupan berumah tangga, aku pernah 3 kali meminjamkan uang dalam jumlah yang cukup besar buatku, di kala itu. Yang pertama, adiknya teman yang menjualkan baju sejumlah kurang lebih Rp 2 juta. Dia mengaku dibohongi pembelinya dan tidak bisa membayar utangnya. Yang kedua, orang yang membantuku mengelola bisnis meminjam uang untuk biaya nikah sejumlah Rp 5 juta. Bisnis kami tidak berlanjut, dia mengaku pengangguran dan tidak bisa membayar utang. Dan ketiga, orang yang meminjam uang untuk modal usaha, sejumlah Rp 5 juta yang ternyata bermasalah salam mengelola keuangan jadi usahanya bangkrut. Selain ketiga orang itu ada sejumlah orang yang juga mengemplang pinjaman karena berbagai alasan, dengan angka pinjaman antara Rp 100 ribu sampai sejuta rupiah.

“Kita harus galak ke peminjam uang, Mbak! Kalau enggak keenakan mereka, dong, pinjam uang, kok, nggak dibalikin!” saran seorang teman.

Tapi entah kenapa aku tidak tega menagih terus menerus. Kalau sekali dua tiga kali aku tagih, ternyata peminjam tidak membayar, bahkan ada yang sampai kucing kucingan denganku, sampai takut berpapasan karena punya utang, kok, aku jadi tidak tega menagihnya. Apakah ini termasuk kebodohan? Entahlah.

Tapi yang kurasakan, rezeki yang diberikan Allah jauh lebih besar dari utang-utang yang tidak terbayarkan tersebut. Awalnya memang susah mengikhlaskan, aku coba aja lupakan dan tetap menjalin hubungan baik dengan orang-orang yang berutang tersebut, lama-lama jadi biasa aja. Aku anggap saja uang yang dipinjam tersebut memang rezeki si orang itu, melalui aku. Dan ajaibnya, justru Allah kembalikan dalam jumlah yang lebih besar dari arah yang tidak disangka-sangka.

Kasus kedua, seorang teman baikku tanpa sengaja menemukan hp suaminya yang mengirim pesan mesra pada perempuan lain. Dia langsung gemetar dan sambil menangis mengonfirmasi pesan itu ke suaminya.

Apa yang terjadi?

Suaminya malah marah dan menyalahkan teman tersebut. Dia bilang istrinya menuduh tanpa alasan dan dia sakit hati. Sejak detik itu sampai kini (sudah nyaris lima tahun) suami istri itu nyaris tidak pernah komunikasi. Maksudnya gimana? Ya, mereka masih tinggal bersama, si istri tiap hari memasak, membersihkan rumah, mencucikan dan menyertrika baju suaminya serta merawat anak mereka satu-satunya. Sang suami menghabiskan hampir 14 jam di kantor, sampai rumah langsung memasang headset di telinganya untuk menonton film atau entah melakukan apa dengan laptopnya. Dia makan masakan istrinya, tiap bulan dia memberi nafkah pada istrinya, kadang dia ikut mengurus sekolah anaknya, tapi ya begitu saja. Mereka hanya bicara, lebih tepatnya sang suami hanya merespon istrinya kalau memang ada masalah penting saja. Selebihnya mereka seperti orang asing. Padahal sang suami juga tidak memiliki wanita lain, tapi dia tetap memperlakukan istrinya seperti itu. Sang istri sempat tertekan dan frustasi sampai-sampai tekanan darahnya meningkat. Tapi kemudian dia ‘berdamai’ dengan kondisi tersebut. Dia sibukkan diri dengan belajar berbagai hal baru, dia juga mulai bekerja dari rumah, dengan tetap memenuhi semua kewajibannya sebagai istri.

“Suamiku, sepupuku. Kalau kami bercerai, rusak hubungan keluarga besar kami. Belum lagi bercerai adalah aib di daerah asal kami,” ujarnya.

“Aku kasihan sama anakku kalau kami bercerai. Walaupun suamiku bersikap seperti itu ke aku tapi setidaknya dia bersikap normal ke anakku. Jadi aku memilih bertahan!” ucapnya kali lain.

“Aku masih punya harapan ke suamiku. Dahulu dia orang yang sangat baik dan taat kepada Allah. Aku berdoa semoga dia kembali menjadi baik tapi kalaupun tidak semoga ini menjadi amalku untuk bekal di akhirat!” jawabnya saat aku menanyakan kenapa dia masih bertahan dalam pernikahan.

Apakah sahabatku itu bodoh? Mungkin sebagian orang menganggap demikian. Awalnya aku pun merasa sangat sayang dengan keputusannya bertahan. Dia masih muda, jika bercerai mungkin dia bisa menemukan pasangan lain dan bisa bahagia. Setidaknya jika dia menggertak suaminya untuk bercerai, mungkin saja suaminya berpikir ulang dan tidak berbuat seenaknya seperti sekarang. Tapi melihatnya kukuh dan pelan-pelan menata hidupnya kembali, aku seperti melihat setitik cahaya.

Alih-alih putus asa dia malah jadi makin pintar karena mengisi waktunya dengan belajar banyak hal. Pergaulannya juga meluas karena dia mengalihkan kesedihannya dengan aktif berkegiatan serta mengenal banyak teman baru. Ditambah lagi, tabungannya sedikit demi sedikit bertambah dengan menerima jahitan di rumah.

Mungkin suaminya tidak berubah. Bisa jadi suatu saat akhirnya mereka bercerai. Atau bisa jadi akhirnya suaminya sadar dan mereka menemukan kebahagiaan dalam pernikahan. Tapi yang jelas, aku salut dengan pilihan sikap sahabatku itu dalam menghadapi masalah tersebut. Dan pastinya tidak ada kebaikan yang sia-sia, jikalau suaminya tidak membalas kebaikan temanku itu, Allah pasti akan membalasnya dengan kebaikan yang lebih besar.

Kita sering melihat orang lain itu naiv dan bodoh, mau saja diakali, dibohongi dan tetap berbuat baik. Padahal bisa jadi mereka justru orang pintar. Mereka menggunakan kondisi yang tidak menguntungkan tersebut sebagai sarana berbuat kebaikan serta meningkatkan kualitas diri.

Dan jangan salah, Allah menjadi ‘tangan kanan’ bagi orang yang terzalimi.

“Dan berhati-hatilah terhadap orang yang terzalimi karena tidak ada penghalang antara doanya dengan Allah.” (HR Bukhari Muslim).

Jadi yang perlu khawatir justru orang yang berbuat zalim. Bisa jadi sekarang mereka berjaya tapi Allah tidak pernah tidur. Akan ada saat dia jatuh, yang seringnya membawa kesengsaraan baik di dunia ataupun akhirat.

Jadi, buat kalian yang sedang sedih, memiliki masalah yang berat, dalam kondisi terzalimi, jangan takut dan khawatir. Pikirkan langkah terbaik dan lakukan! Tetaplah berbuat kebaikan dan yakin Allah tidak tidur. Akan ada saat dimana Allah menghapus luka-luka dan airmata. Ikhlaskan semua karena Allah. Kalau tidak mendapat ganti di dunia, insyaAllah ada balasan terbaik di akherat!