Seni Berbakti

berbakti
Sumber foto: https://www.kompasiana.com/aamirdarwis/5a595e1acf01b452892e6352/temukan-keridhoan-allah-dengan-berbakti-pada-orangtua?page=all

 

“Gimana aku bisa berbakti, kalau Ibuku nggak pernah sayang ke aku sejak kecil?”

Seorang teman mengeluhkan kondisinya merawat ibunya yang sakit, sementara semasa kecil dia nyaris tidak pernah diasuh ibunya sendiri. Perceraian sejak dia belia, ibu yang harus banting tulang dan tinggal di luar kota, membuat dia hanya memiliki masa kecil bersama neneknya. Setelah dia besar dan memiliki keluarga sendiri, ibunya jatuh sakit. Dia memutuskan merawat ibunya. Tapi setiap hari dia ‘tersiksa’, perasaan sayang pada ibu yang melahirkannya tak kunjung tumbuh. Dia merawat ibunya karena menjalankan bakti sebagai anak ke orangtua.

Teman yang lain bercerita kalau ibunya selalu saja menuntut dikirimi uang. Berapapun selalu kurang. Setiap bulan dia sudah ‘menjatah’ ibunya Rp 5 juta, tapi selalu ada kebutuhan mendadak, jadi seringkali jumlah tersebut membengkak hingga dua kali lipat. Untung dia bekerja sebagai burun migran yang gaji yang jika dikonversi ke mata uang rupiah jumlahnya lumayan. Tapi dengan pengeluaran yang demikin tiap bulan, pengelolaan keuangan dia morat marit juga.

“Kadang aku juga heran, kenapa, ya, mamakku selalu butuh uang. Kalau aku tanya untuk apa, ya, selalu saja ada kebutuhan ini dan itu. Mintanya juga sering sambil nangis, jadi aku enggak tega. Akhirnya aku berpikir, ‘Ah, mumpung orangtua masih hidup. Tidak apa-apa, lah, aku kerja keras buat mereka. Nanti kalau orangtua sudah meninggal, kita, kan, juga tidak bisa ngasih apa-apa lagi’, “tuturnya.

Kalau mendengar cerita-cerita seperti itu, aku sering kagum. Kalau kita berbakti pada orangtua karena mereka memang mengurus kita dengan baik, itu, sih memang seharusnya begitu. Tapi mereka yang tidak merasakan kasih sayang dan ‘merasa’ tidak diurus orangtua tapi masih berbakti di kala orangtuanya renta, ini luar biasa.

Tapi mungkin itu juga rahasia yang membuat dua temanku mendapat ‘ganjaran’ tunai di dunia. Teman yang pertama, sukses dan bahagia. Kariernya moncer, belum lama dia juga mendapat beasiswa S2. Anaknya sehat dan cerdas. Di usia yang cukup muda dia dan suaminya sudah memiliki rumah sendiri.

Teman kedua, menikah dengan Warga Negara Asing (WNA). Dia yang sebelumnya dipandang sebelah mata karena seorang buruh migran, kini tidak lagi. Kalau bepergian, suaminya tak segan membelikan tiket kelas bisnis untuk istrinya. Karena secara finansial sudah di-support suaminya, dia lebih santai bekerja. Meski begitu, setiap bulan (nyaris) semua gajinya dia kirimkan untuk ibunya di Indonesia.

“Jika kariermu lambat atau bisnismu tidak kunjung sukses, lihatlah bagaimana baktimu pada orangtua, khususnya ibumu,” nasehat seorang teman yang juga pengusaha sukses di Indonesia.

Ibu kita, walaupun renta dan kelihatan tidak berdaya itu, memiliki andil besar dalam terkabulnya doa-doa. Keistimewaan ini tidak dimiliki sembarang orang, bahkan ayah kita. Selama beliau masih hidup, tak peduli seberapa usianya, jika beliau mengangkat tangan untuk berdoa, apabila Allah berkenan, akan mudah dikabulkan.

Maka, sayangi orangtua kita. Ibu kita, sudah berkorban banyak. Kalau kata Ibu Iim Fahima di salah satu twit-nya, Ibu Rumah Tangga yang sehari-hari kelihatannya ‘hanya’ kerja di rumah, berkorban besar, yaitu harga dirinya. Mereka yang sebetulnya bisa sekolah tinggi, membangun karier, dan melakukan banyak hal, memilih menjadi full time Mom untuk membersamai buah hati setiap saat. Ibu yang bekerja juga tidak kurang kerja kerasnya, bahkan dobel, untuk memastikan urusan rumah beres saat ditinggal kerja.

Jika ada orangtua, khususnya ibu yang akhirnya menyerahkan anak mereka untuk diasuh orang lain, biasanya karena ada kondisi-kondisi yang tidak bisa mereka atasi. Karena sejatinya tidak ada ibu yang tidak ingin membersamai anaknya, kecuali memang ada kondisi khusus atau sang ibu mengalami masalah psikologis.

Cara para ibu mengekspresikan rasa sayang juga berbeda-beda. Mungkin ada dari kita yang merasa ibu kita dulu demikian galak, yakinlah sebenarnya mereka tidak mau begitu. Tapi entah kenapa ekspresi galak itu yang keluar. Mungkin karena mereka tidak tahu cara lain untuk mengekspresikan rasa frustasi. Bisa juga karena mereka trauma dengan kegalakan orangtua mereka yang malah berimbas pada pengulangan sikap yang sama.

Kalau saat ini kita sukses, ingat selalu ada ibu yang tidak pernah berhenti mendoakan kita. Kita bisa menjadi kita saat ini karena sejak kecil menyantap makanan terbaik yang diramu bersama doa-doa dan harapan ibu kita. Kita jadi pintar karena ibu kita sabar mendidik dan mendampingi proses tumbuh kembang kita.

Dan yang mereka pinta sebetulnya tidak banyak. Rajin berkabar, sesekali menengok beliau.  Sebagian orangtua merasa cukup secara finansial dan tidak mengharap bantuan keuangan dari anak-anak, tapi akan menyenangkan kalau kita tetap menyisihkan uang, sesedikit apapun untuk mereka. Memberi hadiah biasanya menghadirkan senyum. Namun yang lebih utama adalah perhatian dan rasa sayang yang tulus.

Jaga ucapan kita, jangan sampai meninggi apalagi membentak saat berbicara dengan mereka. Dengarkan nasehatnya, ikuti petuahnya. Kalau berbeda pendapat, menurutku lebih baik diam, meskipun tidak harus juga menuruti semua pendapat yang tidak kita sepakati. Itulah seni berbakti, tidak selalu harus menuruti tapi juga tidak menentang secara terang terangan.

Dan yang utama, berdoa dan mohon agar diberikan kesabaran dalam berbakti. Ada masanya kita dipisahkan oleh Allah dengan orangtua. Kadang kita yang ‘pergi’ duluan, adakalanya mereka yang meninggalkan kita. Jangan sampai ketika mereka dipanggil Allah, kita menangis dan berujar, andaikan dulu aku begini dan begitu.

Semoga Allah berikan kemudahan pada kita semua untuk berbakti pada kedua orangtua!

2 thoughts on “Seni Berbakti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s