Para Pejuang Nafkah

Maaf jika ilustrasi kurang sesuai (gambar milik kompas.com)

Tiap sepedaan pagi aku bertemu dengan seorang bapak yang ‘menggelar’ jualan di atas motornya di pinggir jalan berupa pertalite seharga Rp 9000. Aku hitung hanya ada 12 botol. Misal semua laku dengan keuntungan Rp 3000 per botol, maka dia akan pulang dengan membawa uang sejumlah Rp 36000.

Di jalan yang lain aku papasan sama aki-aki yang umurnya kukira-kira 65 an tahun berjualan kangkung dan kemangi. Anggap aja beliau membawa 50 ikat dan kalau seikat untungnya Rp 1000 maka beliau akan pulang dengan membawa uang Rp 50 ribu.

Ada juga anak kecil berusia kurang lebih 13 tahun, berjalan mendorong gerobak dengan adik perempuannya yang 2-3 tahun lebih muda. Si bocah ini pada hari-hari biasa mengumpulkan plastik dan botol bekas tapi selama bulan Ramadhan kulihat mereka berjualan kangkung juga. Waktu papasan kemarin kuperkirakan kangkung yang mereka bawa tak lebih dari 30 ikat. Kalau dihitung dengan keuntungan yang sama dengan aki sayur di atas, setelah berjalan mendorong gerobak sekitar 2-3 jam -kalau dagangan habis- dia akan mendapat uang sekitar Rp 50-an ribu.

Mereka bertiga hanya contoh saja, aku yakin ada ratusan, ribuan atau bahkan jutaan orang di negeri ini yang tiap hari ke luar rumah, bergelut dengan keringat dan panas matahari untuk menyambung hidup. Jumlah uang yang mereka hasilkan sepertinya tidak besar dan mungkin kita bertanya-tanya, apa, ya, cukup uang segitu untuk menyambung hidup? Bahkan mungkin bagi sebagian orang akan menganggap, “Rugi bener, tenaga yang dikeluarkan enggak sebanding dengan uang yang didapat!”

Tapi buatku pribadi mereka adalah pejuang-pejuang nafkah yang luar biasa. Mereka memilih bergerak, berusaha, berikhtiar menjemput rezeki daripada mengangur atau menadahkan tangan di depan toko atau pasar. Tak peduli seberat apa pun, secapek apapun, mereka berjuang memberi makan anggota keluarga dengan halal. Dan jangan dikira sia-sia, justru kunci rezeki itu ketika kita menunjukkan pada Allah kesungguhan menjemputnya. Mungkin sepintas jumlahnya tak seberapa, tapi keberkahan tidak selalu berbanding lurus dengan jumlah berlimpah. Dan kita semua perlu ingat bahwa rezeki itu tidak selalu berupa uang, bisa juga berbentuk kesehatan, rumah tangga yang tenteram, anak-anak sholeh sholehah, tetangga yang baik dan masih banyak lagi.

Mari, angkat topi untuk para pejuang nafkah. Tetap semangat berjuang!